Paser Dapat Hibah Bangunan UGD dari Jepang

TANA PASER, MCKabPaser – Kabupaten Paser mendapatkan bantuan hibah dari Pemerintah Jepang berupa pembangunan Unit Gawat Darurat (UGD) serta fasilitas pelayanan kesehatan di puksesmas Long Kali yang difasilitasi Lembaga Jalin Nusa.

Penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) hibah dilaksanakan Selasa (16/2), secara virtual dihadiri Kepala Bappedalitbang Paser Muksin, Konsul Jenderal Jepang di Surabaya, Masaki Tani, Ketua Lembaga Jalin Nusa, Suud Bawazier dan Kepala Puskesmas Long Kali, drg. Harun Zen.

Dalam sambutannya Konsul Jenderal Jepang, Masaki Tani menyatakan bahwa dana hibah itu merupakan bantuan Jepang untuk masyarakat Indonesia yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat pada tingkat akar rumput.

“Proyek ini disetujui setelah melalui seleksi yang ketat dari sekian banyak proposal yang masuk ke kantor kami dengan perantara lembaga Jalin Nusa. Saya berharap agar penandatanganan Mou pada hari ini dapat menjadi momentum yang baik dalam menjalin persahabatan yang erat antara Jepang dan Indonesia, khususnya Kabupaten Paser” kata Masaki Tani.

Sementara itu Ketua Lembaga Jalin Nusa, Suud Bawazier menyatakan bahwa penandatanganan Mou hari ini merupakan akhir dari perjalanan panjang atas kerja keras dari Pemerintah Kabupaten Paser, khususnya Bappedalitbang, Dinas Kesehatan dan Puskesmas Long Kali yang bekerjasama dengan Jalin Nusa untuk mendapatkan hibah tersebut.

“Proposal yang disampaikan diseleksi dengan sangat ketat. Namun dengan kelengkapan dokumen yang dimiliki alhamdulillah hibah ini dapat diperoleh yang tentu saja merupakan harapan masyarakat Kabupaten Paser khususnya masyarakat Long Kali,” tutur Suud.

Kepala Bappedalitbang Kabupaten Paser yang mewakili Pemerintah Kabupaten Paser, Muksin dalam sambutannya menyampaikan penghargaan dan terima kasih kepada Pemerintah Jepang atas hibah Grassroot kepada Pemerintah Kabupaten Paser dalam bentuk Pembangunan UGD Puskemas Long Kali.

“Terima kasih dan penghargaan juga kami sampaikan kepada lembaga Jalin Nusa yang telah menfasilitasi program hibah Grassroot pemerintah jepang ini. Semoga Kerjasama ini bisa terus berlangsung pada sektor yang lain” ungkap Muksin

Dikemukakan Muksin, dipilihnya Puskesmas Longkali sebagai lokasi karena pertimbangan jarak dengan ibukota Kabupaten Paser cukup jauh, demikian juga jarak tempuh ke ibukota Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) dan Balikpapan yang cukup jauh sehingga dapat berpengaruh dalam keselamatan pasien berkaitan dengan pertolongan pertama jika harus melakukan pelayanan rujukan.

Di samping itu, Longkali merupakan kecamatan yang berbatasan dengan Kabupaten PPU, yang merupakan salah satu kabupaten yang wilayahnya masuk sebagai ibu kota negara.

“Dengan dibangunnya UGD ini akan memperindah etalase Kabupaten Paser dalam hal penyelenggaraan pelayanan kesehatan sebagai salah satu pelayanan dasar kepada masyarakat,” ujar Muksin.

Muksin berharap dengan dibangunnya UGD di Puskesmas Longkali ini juga akan membantu dalam penanganan covid 19 dan pencapaian SPM sebagai program strategis nasional.

“Keberadaan UGD ini juga diharapkan dapat menjadi salah satu upaya dalam pencapaian pembangunan berkelanjutan yang berskala global yakni Sustainable Development Goals (SDGs),” pungkasnya.

Pewarta: Hutja, Editor: Ropi’i

Total Views: 1313 ,

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *