Wakil Bupati Paser Sampaikan LKPj Tahun 2020

TANA PASER, MCKabPaser – Wakil Bupati Paser Syarifah Masitah Assegaf menyampaikan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) Bupati Paser tahun anggaran 2020 pada rapat paripurna istimewa di ruang Balling Seleloi DPRD Paser, Rabu (31/03/2021).

Syarifah Masitah menerangkan penyampaian LKPj merupakan amanat Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah serta Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 3 Tahun 2007.

PP Nomor 3 Tahun 2007 itu mengatur tentang Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (LPPD) kepada Pemerintah, Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Kepala Daerah kepada DPRD dan Informasi Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (ILPPD) kepada masyarakat.

Masitah menjelaskan pada Pemerintahan tahun 2020, terdapat delapan program prioritas yang seharusnya sudah tuntaskan pembangunannya sebelum masa berakhir jabatan Bupati dan Wakil Bupati Paser periode lalu pada 17 Februari 2021.

Program pertama yaitu, peningkatan kualitas infrastruktur konektivitas perdesaan. Kedua, Peningkatan akses dan mutu pelayanan Pendidikan. Ketiga, Peningkatan akses dan mutu layanan kesehatan.

Keempat, peningkatan akses masyarakat terhadap hunian yang layak; Kelima, Peningkatan akses masyarakat terhadap layanan air bersih; Keenam, Peningkatan akses masyarakat terhadap layanan energi listrik;

Ketujuh, Peningkatan produktivitas perekonomian daerah melalui revitalisasi sektor pertanian dalam arti luas, serta Kedelapan, Peningkatan kinerja pelayanan publik.

Dijelaskan Wakil Bupati Paser Masitah, pada tahun 2020 APBD Kabupaten Paser sebesar Rp. 2.545.288.000.000,00 (Dua Triliun Lima ratus empat puluh lima milyar dua ratus delapan puluh delapan juta rupiah). Lalu mengalami kenaikan pada APBD-Perubahan sebesar Rp. 43.395.000.000 (Empat puluh tiga miliar tiga ratus sembilan puluh lima juta rupiah),

Sehingga total APBD-Perubahan Kabupaten Paser tahun anggaran 2020 sebesar 2.588.683.000.000,00 (Dua Triliun Lima ratus delapan puluh delapan milyar enam ratus delapan puluh tiga juta rupiah), dan realisasi APBD Tahun Anggaran 2020 sebesar 2,24 triliun rupiah lebih atau 86,6 persen.

Pendapatan dalam APBD tahun 2020 direncanakan sebesar 2,16 triliun rupiah lebih kemudian dapat direalisasikan sebesar 2,36 triliun rupiah lebih atau sekitar 109,24 persen.

Belanja Daerah yang merupakan pengeluaran Pemerintah Daerah Kabupaten Paser Tahun Anggaran 2020 dianggarkan sebesar 2,58 triliun rupiah lebih dan yang dapat direalisasikan sebesar 2,24 triliun rupiah lebih atau terserap sebesar 86,6 persen dari rencana,

Masitah menerangkan berbagai prestasi dan kekurangan selama tahun 2020 yang telah dituangkan dalam LKPj itu diharapkan akan menjadi awal kesepahaman untuk mengarahkan cara pandang perbaikan-perbaikan ke depan.

“Capaian kinerja penyelenggaraan pemerintahan dan pelaksanaan pembangunan yang dijelaskan dalam LKPj ini ini merupakan kinerja bersama antara semua pihak,” kata Masitah.

Masitah mengatakan beberapa kekurangan yang ada harus segera diatasi dan dibenahi bersama. Kurang terpenuhinya seluruh aspirasi masyarakat maupun persoalan-persoalan yang timbul, bukan karena tidak atau kurang memperhatikan aspirasi masyarakat, tetapi semata-mata hanya keterbatasan sumber daya dan sumber dana.

FOTO : Risky

Tim Media Center

Total Views: 2877 ,

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *