Wabup Paser Rencanakan APBD-P 2021 Atasi Kerusakan Jalan

TANA PASER, MCKabPaser – Wakil Bupati Paser Syarifah Masitah Assegaf  mengatakan, selama kepemimpinannya mendampingi Bupati Paser dr. Fahmi Fadli, Pemkab Paser berupaya menuntaskan persoalan infrastruktur di pedesaan.

“Kami meninjau dua poros jalan terputus mulai dari Segendang menuju Kladen dan Random. Saat kami meninjau ke sana, kami melihat jalan dipenuhi semak belukar,” kata Wakil Bupati Paser, Selasa (11/03/2021).

Wabup Masitah mengatakan selama ini, masyarakat dari Senipah dan Random di Kecamatan Tanjung Harapan, serta Lomu dan Segendang di Kecamatan Batu Engau, melintasi jalan kebun plasma milik perusahaan setempat.

“Kalau seperti itu terus, sayang badan jalan yang bisa dilewati. Padahal untuk menyelesaikan dua jalur itu cukup dengan dana tanggap darurat. Kami diskusi dengan DPUTR, katanya apabila dana tanggap darurat pada apbd perubahan bisa dialokasikan, insya allah dua jalan itu bisa kita buka,” ungkap Wakil Bupati.

Wabup mengemukakan, jalan plasma yang sering dilewati itu, kondisinya pun rusak. Saat Bupati dan dirinya meninjau lokasi, kondisi jalan layaknya jalan offroad. “Saat itu sempat mobil kami terendam air hampir setengah kap mobil,” ujar Masitah.

Padahal, lanjut dia, panjang jalan yang rusak tidak lebih dari 400 meter per tiap titiknya. Menurutnya,  dengan dana sekitar Rp600 juta penanganan jalan sementara di sana bisa diatasi.

“Pak bupati meminta di APBD-P (perubahan) dana perbaikan poros jalan itu bisa dialokasikan, sambil menunggu perbaikan yang lebih baik lagi,” ujar Wabup Paser Masitah.

Dikemukakan Masitah, kondisi jalan di sana cukup memprihatikan, ditambah tidak adanya sarana telekomunikasi atau jaringan internet. “Kan kasihan belajar online, sudah tidak ada sinyal untuk mencari cari tempat,” katanya.

Ia menilai perlu disiapkan dua tower besar dan dua tower kecil untuk mengatasi blank spot desa. Seperti di Desa Segendang, atau di wilayah lain di Desa Muara Telake, dan Desa Belimbing.

Wabup menerangkan selain infrastruktur jalan, sarana telekomunikasi, Pemkab Paser terus mengupayakan pemenuhan sarana pendidikan dan kesehatan.

“Kasihan, dari tinjauan kami, pusban-pusbannya kadang ngga ada bidan. Ada bidan, ngga ada perawat, apalagi dokter. Di kecamatan aja dokternya terbatas. Tenaga medisnya masih terbatas, apalagi sarananya,” kata Wabup.

“Mudahan di kepemimpinan kami bisa membuat perubahan. Tekad kami membenahi infrastruktu jalan, kalau jalan sudah bagus, otomatis ekonomi menjadi baik, pendidikan juga ikut baik, begitu juga kesehatan,” ujarnya.

FOTO : Adhitia

Pewarta : Hutja, Editor : Ropi’i

Total Views: 2485 ,

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *